Asy-Syaikh Al-Wushaby Menjawab Seputar: Pernikahan, Taklid, Mencela Guru, Al-Halaby, Belajar Pada Turatsy

Asy-Syaikh Al-Wushaby Menjawab Seputar: Pernikahan, Taklid, Mencela Guru, Al-Halaby, Belajar Pada Turatsy

بسم الله الرحمن الرحيم

Berikut kami nukilkan sebagian tanya jawab yang terjadi antara Asy-Syaikh Al-‘Allamah Al-Wushaby -حفظه الله- dengan para pelajar asing di Dar Al-Hadits, Ma’bar. Berlangsung setelah pertemuan para masyayikh. Semoga bermanfaat:

Pertanyaan: Benarkah menikah akan menghalangi dari menuntut ilmu?

Jawab: Tidak mesti begitu, hal itu sesuai dengan kondisi istri. Terkadang menghalangi dan terkadang justru membantu. Kalau istri itu shalihah maka ini akan membantu -insyaallah- untuk menuntut ilmu. Kalau istri tersebut tidak shalihah dan tuntutan yang mereka tuntut dalam pernikahannya sangat melimpah maka ini akan merintangi. Kalau seorang thalibul ilmi tidak memilih wanita yang penuh tamak terhadap dunia, tidaklah wanita yang mengejar kecuali dunia, ingin dan ingin, tuntutannya tidak henti-henti, maka dia harus jauhi model wanita seperti ini.

Demikian juga menjauhi (wanita) yang keluarganya memiliki tuntutan yang tak henti-henti dalam pernikahan. Setiap kesempatan mereka memiliki rentetan tuntutan padanya, maka hal ini akan merintangi dari thalabul ilmi. Bisa jadi akan menjadi sebab orang ini putus dari menuntut ilmu.

Adapun jika maharnya yang dituntut itu ringan, dan tuntutan yang lain juga sedikit, dan mereka justru membantu untuk mengejar kebaikan (menuntut ilmu), si istri memiliki sifat zuhud terhadap dunia, dan cinta kebaikan dan ilmu, maka ini akan membantu dalam menuntut ilmu.

Pertanyaan: Bolehkah seorang penuntut ilmu taklid pada seorang ‘alim tertentu atau madzhab tertentu?

Jawab: Kondisinya sebagai penuntut ilmu maka hendaknya dia memuji Allah تعالى atas posisi ini, dia bukan orang awam. Maka dia hendaknya berusaha dan semangat untuk mencari yang lebih sesuai dengan dalil. Dalam suatu masalah bisa jadi dia sependapat dengan Imam Malik, dalam masalah lain dia cocok dengan Abu Hanifah, dalam masalah lain di cocok dengam Syafi’i atau Ahmad, dan demikian. Hendaknya dia memilih yang mendekati kebenaran dan mencocoki dalil.

Dan dalam kondisi darurat -dia tidak mengetahui dalil- dan tidak mendapati kecuali pendapat seorang ulama maka tidak mengapa dia mengikutinya. Sampai jika dia mendapatkan yang lebih benar dari pendapat ini maka dia berpindah pada yang lebih benar.

Pertanyaan: Seorang penuntut ilmu mencela guru dan tempat belajarnya, kemudian setelah dinasehati sebagian temannya dia mengaku bersalah dan kembali pada kebenaran. Apakah ini cukup sebagai taubatnya? Atau ada hal lain yang harus dia lakukan?

Jawab: Dia harus beristighfar kepada Allah تعالى dan bertaubat pada-Nya akan apa yang telah dia lakukan berupa cacian. Dan hendaknya dia berlindung kepada Allah تعالى dari syaithan yang terkutuk. Perbuatan mencaci ulama dari ahlus sunnah wal jama’ah merupakan tipu daya syaithan. Sebagaimana disebutkan oleh Allah تعالى:

{ وَإِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللَّهِ إِنَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ }

“Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan syaitan maka berlindunglah kepada Allah” (Al-A’raf: 200)

Dan juga dia harus meluruskan dengan gurunya, meminta maaf kepadanya, selama guru tersebut adalah seorang ahlus sunnah wal jama’ah dan merupakan orang yang selalu menjunjung al-haq mengikutinya.

Dia menyadari bahwa dia jatuh pada kesalahan karena mengekor pada ucapan dan nukilan katanya, katanya, lalu dia terbawa arus. Lalu hendaknya pada waktu mendatang dia lebih hati-hati dan menutup telinga dari katanya dan katanya. Hendaknya juga lebih konsen terhadap thalabul ilmi, dan memohon kepada Allah تعالى kekokohan, taufiq dan kelurusan. Allah lah yang memberikan hidayah taufiq.

Pertanyaan Pelajar Tunisia: Disana ada yang kami ajak bicara dan kami dapati dia membela (Ali Hasan) Al-Halaby, bagaimana kita akan membantahnya?

Jawab: Dia hendaknya dinasehati supaya kembali kepada ucapan para ulama, kepada buku-buku ulama dari ahlus sunnah wal jama’ah yang ditulis terkait masalah ini. Sama saja buku tersebut tulisan Asy-Syaikh Rabi’ حفظه الله atau selain beliau dari ulama ahlus sunnah wal jama’ah. Jika dia menerima nasehat alhamdulillah, dan jika tidak menerima maka kita memohon kepada Allah تعالى agar memberinya hidayah dan taufiq. Yang jelas kritikan terhadap Al-Halaby sangatlah banyak. Hanya kepada Allah تعالى kita memohon pertolongan.

Pertanyaan: Sebagian keluarga saya belajar kepada orang sufi, dan saya terus menasehatinya sampai saat ini. Yang jadi masalah adalah di tempat saya tidak ada dakwah Salafiyah, yang ada adalah dakwah Turatsiyah. Apakah beoleh bagi saya menyarankan agar mereka belajar kepada Turatsy, karena merek lebih ringan daripada sufi?

Jawab: Beri mereka nasehat untuk menjauhi hizbiyin (Turatsy) dan menjauhi sufi. Kirimkan kepada mereka nasehat untuk mejauhi mereka semua. Dan lihat kalau mungkin saja ada orang yang bisa akes internet masuk ke situs-situs alhus sunnah wal jama’ah maka itu kebaikan yang besar dan ilmu yang banyak. Alhamdulillah situs-situs ahlus sunnah wal jama’ah begitu banyak dan penuh manfaat. Entah itu situs yang dari Yaman, atau situs Asy-Syaikh Ibnu Baz, atau situs Asy-Syaikh AL-Fauzan, atau situs Al-Lajnah Ad-Da’imah, atau situs Asy-Syaikh Al-Albany, atau situs Asy-Syaikh ibnu ‘Utsaimin, dan selainnya. (Kalau ingin situs berbahasa Indonesia maka ada situs-situs dan blog ahlus sunnah di Indonesia, semisal: salafy.or.id, atau asysyari’ah,com atau salafybpp,com dan lain sebagainya cukup banyak.)

7 responses to this post.

  1. Posted by ahlan on 07/05/2013 at 23:32

    Jazaakumullohukhoiro atas faidah ilmunya. Semoga Alloh mudahkan kita untuk senantiasa belajar ilmu diin… Jika merindukan suara asatidzah ahlusunnah, bisa dengarkan di http://www.darussalafsolo.com. Baarokallohufiikum

    Balas

  2. Posted by Abu Mujahid on 12/05/2013 at 13:28

    Bismillaahirrohmaanirrohiym

    Ralat untuk situs-situs Ahlus Sunnah Indonesia tertulis salafi.or.id, seharusnya http://www.salafy.or.id (dengan huruf y). Selain http://www.salafybpp.com dan asysyariah.com, ada juga kajian-almujahidin.blogspot.com, kajiancileungsi.wordpress.com, mahad-assalafy.com, ibnutaimiyah.org.

    Barokallahufiyk.

    Balas

  3. Posted by Abdullah Sandly Anthony on 14/05/2013 at 14:53

    Assalamu’alaikum

    Mohon maaf akh.. Kalau ingin mengirimkan pertanyaan dan bertanya masalah agama di blog ini apakah diperkenankan?

    Balas

    • wa’alaikus salam warahmatullah.
      akhi fillah, bisa saja antum masukkan ke blog ini, hanya saja harap dimaklumi kalau terkadang terlambat atau justru tidak dijawab. Karena kami memiliki hal-hal yang perlu dipertimbangkan.
      Saran kami, sebaiknya persoalan ditanyakan kepada ustadz ahlus sunnah di tempat antum, atau ustdaz yang antum pandang untuk ditanya.
      Barakallahu fiik.

      Balas

  4. Posted by Yaa Imah on 20/01/2014 at 19:35

    Akhiy.. izinkan ana copas artikelnya ya.. tp bukan maksud ana untuk merubah isinya.. hanya saja hp ana tidak didukung dengan tulisan arob. jd ya terpaksa klo ana copas artikel yg ada tulisan arobnya slalu ana hilangkan tanpa mengurangi maknanya.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: