Inikah Abul Hasan Al-Ma’riby????

بسم الله الرحمن الرحيم

Inikah Abul Hasan Al-Ma’riby?

Beberapa pertanyaan disampaikan kepada Asy-Syaikh Muhammad Al-Imam hafizhahullah, dan beberapa nasehat beliau sampaikan kepada yang hendak mencari hakekat keadaannya.

Suatu kali kami mengadakan majelis bersama Syaikh dan beberapa pelajar Indonesia. Diantara kami ada yang ingin mencari tahu hakekat Abul Hasan. Namun dia terlalu mengandalkan diri dan kemampuannya, seraya menyatakan bahwa ia ingin melihat langsung bahwa apa yang dilakukan Abul Hasan itu memang keliru. Layakkah dia menyatakan seperti ini? Kalaulah dia kembali kepada para ulama sebenarnya sudah sangat cukup penjelasan mereka, mereka lebih tahu kondisi orang ini. Syaikh Rabi’ hafizhahullah telah panjng lebar bicara tentang Abul Hasan. Namun bagaimana mungkin akan mengambil faedah jika dia enggan membaca, atau mau membaca karya beliau namun enggan memahaminya dan menerimanya dengan inshaf.

Untuk orang seperti ini maka Syaikh Muhammad Al-Imam menasehatkan: “Kalian yang datang kemari dari Indonesia tidaklah seharusnya menyibukan diri dengan Abul Hasan. Dengan alasan belum puas kalau belum tahu dan melihat sendiri kesalahan itu. Coba antum lihat siapa Abul Hasan, siapa antum dan dari mana antum. Antum datang dari negeri yang jauh di sana. Sedangkan orang yang paling tahu adalah orang yang berada dekat dengan Abul Hasan, pernah diskusi dengannya. Para ulama Yaman telah duduk membahas dan berdiskusi dengannya serta manasehatinya. Ulama Yaman lebih tahu kondisi Abul Hasan dari selain mereka. Lalu apa yang antum cari lagi. Ulama Yaman telah menegaskan, menasehati dan mengingatkan. Itu sudah cukup bagi kalian dan harusnya kalian menyibukkan diri dengan thalabul ilm.” Dinukil secara makna. (Seorang pendamping syaikh mengabarkan, bahwa Syaikh Muhammad Al-Imam lah yang dengan gigih menasehati Abul Hasan, berkunjung kepadanya di malam hari dalam rangka tanashuh -jazahullah khair-).

Lalu bagaimana keadaan Abul Hasan yang terakhir ini?

Syaikh Muhammad berkata: “Dia sekarang sibuk dengan dunia, mengejar dunia dan mengurus dunia. Jadi tidak perlu ada yang dibicarakan lagi, karena orangnya sudah menenggelamkan diri untuk dunia.”

(Sampai berita kepada kami bahwa dia juga banyak tersibukkan sehingga tidak memiliki banyak waktu untuk mengajar murid-muridnya. Kalaupun mengajar tidaklah bisa dibilang menghilangkan kehausan. Wallahu a’lam).

Apakah sekarang dia mulai ikut dalam kancah politik?

Syaikh Muhammad berkata: “Dia memang pernah berusaha untuk mendekati pemerintah, agar memiliki suara yang didengar. Tapi yang jelas dia telah tersibukkan dengan dunia.”

(Sebagian pengajar di sini mengabarkan bahwa Abul Hasan pernah mengajak untuk ikut serta berpolitik dan pemilu. Bahkan kami pernah menemukan foto Abul Hasan di suatu koran di Yaman dalam keadaan dia berbicara seperti dalam prosesi kampanye. Tangan kiri memegang mic tangan kanan diangkat, di atas panggung dan umbul-umbul (bendera) di sekitarnya. Namun qadarullah kami tidak mencatat tanggal dan edisi koran tersebut.)

Siapa yang kurang puas bisa mendengarkan kaset bara’ah Syaikh Nu’man Watr hafizhahullah yang terdiri dari empat kaset, silahkan didownload dari internet.

 

7 responses to this post.

  1. Posted by Heriyanto on 12/01/2011 at 16:39

    Assalaamu’alaykum..
    Bagaimanakah sikap para masyaikh di Yaman terhadap Syaikh Ali Hasan dkk..?

    Balas

    • Wa’alaikum salam wa rahmatullah.
      Sebatas yang kami dengar selama menghadiri majelis dan mendengarkan petuah mereka seperti tidak menyinggung nama masyayikh Urdun.
      Dan sebatas yang kami dapatkan dari pembantu dekat syaikh Al-Imam bahwa masyayikh yaman tidak ikut membicarakan mereka tidak pula bersandar pada mereka. Masyayikh yaman berpegang dan mengembalikan masalah kepada syaikh Rabi’.
      Bersamaan dengan ini kitab yang membantah ‘Ali Hasan dan Masyhur ada di maktabah darul hadits Ma’bar.
      Barakallah fiik.

      Balas

      • Posted by Ruly Abdillah on 08/02/2011 at 20:27

        “bersamaan dengan ini kitab yang membantah ali hasan dan masyhur ada di maktabah darul hadits ma’bar”

        apakah memang nyata adanya bagi pandangan ulama tertentu dari kalangan ahlussunnah wal jama’ah ada ketergelinciran pada 2 ulama tersebut??

        jazaakallohukhair

      • Adapun ulama Yaman seperti yang kami jelaskan, dan yang ingin lebih jauh mengetahui tentang hal ini silahkan merujuk ucapan-ucapan ulama su’udiyah.
        Wa iyyak khairal jaza’.

  2. Posted by Aly on 28/05/2011 at 11:24

    assalamu’alaykum…

    bismillah. mau tanya…kalau yang namanya Abu Aly as sulaimani apa benar ulama dari yaman?…ana tanya ke orang yang ikut darsnya katanya muridnya abul hasan al-mishri…kemarin dia mengadakan dars satu hari di tempat ana…yang mengundang surury..

    jazakallah khairan

    Balas

    • Wa’alaikum salam awarahmatullah wabarakatuh
      Selama ini kami belum mendengar ada ulama Yaman dengan nama tersebut, Nama yg pernah kami dengar dengan nisbah As-Sulaimany adalah Abul Hasan Ma’rib.

      Balas

    • Posted by abul hakam al-atsary on 07/05/2012 at 03:08

      Wa’alaikumsalam…ya akhona,Abu ‘Ali Azzabidy Assulaimany memang benar dia muridx Syaikh Abul Hasan Al Ma’riby Al Mishry, tp dia seorang tholib ‘Ilmy biasa bukan ‘Ulama dan bukan Syaikh.Burika Fikum

      Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: